kamunaku.com: Gantungan Jilbab

Gantungan Jilbab

Jumat, 13 November 2015

Jadi begini...Percaya atau tidak, pekerjaanku setiap malam adalah merapikan lemari pakaian! Lemari pakaian aku dan anak-anak. Lemari pakaian di rumah memang hanya satu. Numplek di situ semua pakaian sekeluarga. Walaupun ada asisten rumah tangga, tetap saja urusan memasukkan pakaian yang selesai di setrika jadi bagianku. Kenapa begitu? Ya, emang mau begitu aja...
Selain lemari pakaian yang harus kelihatan rapi, ada lagi niy yang tidak boleh terlihat berantakan, yaitu tempat penyimpanan jilbab. 


Sebagai hijaber, perempuan yang berhijab, aku membutuhkan tempat yang memadai untuk menyimpan jilbab-jilbabku. Tempat yang rapi, enak dilihat, dan memudahkan aku saat mencari jilbab yang diinginkan.  Walau koleksi jilbab masih sedikit atau tidak banyak tetapi perlu juga jilbab itu ditempatkan dengan rapi dan tersusun dengan manis. 


Tergantung dengan rapi.

Di gantung
Saat ini, jilbab-jilbab itu tertata di hanger atau gantungan jilbab.  Biasanya ini diletakkan atau digantungkan di dalam lemari. Tetapi kadang pindah juga menggantung di balik pintu kamar, agar mudah pengambilan. Bila diletakkan di balik pintu, aku susun hanya untuk jilbab yang lebih sering dipakai. Hanger yang aku punya ini terdapat 5 tingkatan. Sampirkan 2 jilbab dalam tiap tingkat. Jadi satu hanger bisa memuat 10 jilbab. Hanger punyaku ini terbuat dari lilitan besi/ kawat. 
Menyimpan jilbab dengan cara ini membuat jilbab tetap teratur dan tidak kusut. Untuk jilbab yang lainnya ku simpan pada gantungan baju dalam lemari pakaian.

Disusun berdasarkan warna dan jenis bahan, jadi lebih mudah memilihnya. (dok.pribadi)

Jika sedang datang rasa rajin, aku menatanya sesuai warna. Jadi, kususun jilbab berdasarkan warna atau bisa juga berdasarkan jenis bahan. Jika berdasarkan warna, susun mulai yang berwarna gelap hingga terang, bergradasi dari kiri ke kanan. Jilbab warna putih bisa diletakkan di tengah, diantara perpindahan warna.

Aku suka cara ini karena menghasilkan lemari jadi terlihat chic, warna tersusun teratur. Juga jadi cara yang sangat mudah dalam mencari jilbab yang sesuai dengan pakaian yang akan dikenakan. 

Kotak penyimpanan ciput/antem. (dok.pribadi)

Simpan di kotak/box.
Untuk ciput, antem, atau daleman jilbab dan sebagainya ada box/kotak penyimpanan.
Ini bisa juga untuk tempat jilbab jika kehabisan  tempat gantungan. Jilbab terlebih dulu di lipat lalu susun dalam kotak besar. Lebih indah lagi setelah jilbab dilipat lalu digulung. Jilbab bergo berbahan kaos juga ku simpan di kotak ini, karena jilbab berbahan ini tidak mudah kusut dan berkerut.

Inspirasi lemari jilbab. (dok. google)

Nah, kalau yang ini adalah contoh penyimpanan hijab, hasil gugling. Jika sudah mempunyai koleksi hijab yang sangat buaanyaak kemungkinan aku akan membuat membuat rak khusus hijab seperti ini. Memang seperti sedang berjualan hijab, tetapi terlihat rapi dan pasti sangat mudah memilih hijab yang akan dikenakan. 

Sekarang sudah banyak toko perabot rumah tangga yang menjual tempat penyimpanan jilbab. Macam-macam model dan warnanya. Seperti gantungan seperti punyaku di atas yang terbuat dari besi/kawat, ada juga yang terbuat dari kayu. Ada yang modelnya lurus, ring melingkar, atau yang meliuk-liuk seperti ular. 
Atau jika ingin model yang tidak biasa dan unik bisa di cari di toko retail perabot rumah tangga yang besar itu loh. Yang di Serpong. Saat minggu kemarin jalan-jalan ke sana, sempat melihat ada beberapa pilihan yang unik. Ada yang unik terbuat dari ranting kayu. Cuma, gegara anakku yang kecil rewel minta cepat pulang jadi ngga kebeli. Lupa juga di foto. 
Karena penasaran, sampai rumah langsung gugling deh. 
Nah, kalau teman-teman gimana niy cara menyimpan jilbabnya? Siapa tau bisa jadi inspirasiku nanti malam...kalau beresin lemari lagiiiiii....



13 komentar:

  1. hahahhaa....iya mak..
    Ternyata awal berhijab punya dikit, seiring kebutuhan kenapa sekarang hijabku banyak amir.
    Utuk hijab yg bahanny licin aku pake hanger yg muat banyak ntu, disletingin aman bersih dr debu.
    Udah ada 4 hanger huiks, belon yg dilipet dilemari, di kasur, omaygot kayanya mestibounya lemari hijab kaya poto diatas tuh.

    Emang, paling seneng beres2 hijab, ga ada beresnya nyaaa ! hihiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Teh. Siang berantakan, malem beresin lagii...gitu aja terus ya...:v

      Hapus
  2. oooh yang besar itu yaaaah hihihi...gak boleh sebut namanya yaaaa. Cantik-cantik deh jilbabnyaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah tau kan namanya, mba? Hihihi...

      Hapus
  3. Pas banget nih, Mak. Sy juga lagi bingung nyusuh hijab di lemari. Kalau dilipat suka bingung karena ga simetris (jilbab instant). Enaknya emang digantung yaa...

    BalasHapus
  4. jilbabnya banyak Mak, kereeenn.. rajin banget itu nyusun berdasarkan warna dan bahan.. saya juga suka ubek2 lemari tapi klo udah buru2 yaaaudaahh berantakan lagi, ntar beberes lagi daahh

    BalasHapus
  5. Saya juga suka nggantung jilbab karena kalo dilipat kadang kusut.
    Kalo ngga buru-buru sih bisa setrika, kalau buru-buru yaa udah deh jadi galau nyari jilbab yang 70% ga kusut hihihi

    BalasHapus
  6. Kalo aku kulipet, but ituuu rapii amattt akk sukakkk. Next mau ngerapiin kayak gitu,

    BalasHapus
  7. Dulu jilbab digantung, tp ternyata aku kl pk jilbab itu musiman. Ada musim nge-pink, musim soft colors, dan skrg lg suka monochrome n warna basic.
    Jadi biasanya jilbab yg lagi aku gasuka aku lipet aja biar ga menuh2in wkwkwkkw. Liat storage ciput ninnjanya itu aku kok jadi keidean juga jadinya

    BalasHapus
  8. Wuih keren. Jilbabku masih acak-acakan nyimpennya. Belajar dari Mak Dwina ah...

    BalasHapus
  9. waa rapi kali ma uwii...aku mencar ada yg digantung, ada yg di laci. seharusnya mereka bersatu padu yak biar ga binung pilih2nya :D

    BalasHapus
  10. hehheheeh kerudungku bejibun jadi bungung nyimpen dimana, sekarang udah tenang tau cara penyimpanannya

    BalasHapus